Curhatan Sopir Bis

Ilustrasi Dab... ^^

Ilustrasi Dab… ^^

Nyuwun ngapunten (mohon maaf) mas Dab lan mbak Yu… Prei (libur) lama ngeblognya… Hehehe… Enjoy buat liburan akhir tahun… :mrgreen: Nagh, waktu perjalanan pulang pergi ke Jogja – Tangerang memakai bis, ada beberapa kejadian menarik dan kisah – kisah dari para sopir bis… Apa aja…??? Yuk monggo… :mrgreen:

Pulang ke Jogja menggunakan bis Rosalia no. 145 kelas Ekonomi, selama merantau hampir 6 tahun di Tangerang baru kali ini saya naek bis Rosalia, hehehe… Naik dari Pol Cirewed Tangerang. Dibagian kaca depan bis ini terdapat tempelan yang bertuliskan “The Road Runner”…. Wehh… Maksudnya apa ini… Kayak tokoh kartun di film warner bross aja… :mrgreen: Setelah jalan baru tau rasaaaaaaaaaaa…. :eek: Wkwkwkwkwk… Bisnya ngeboooooot, bahkan berani adu balap di jalur Pantura dengan bis yang kelasnya lebih bagus…. Suangar memang… Tapi, tetap mendahulukan keselamatan penumpang… :D

Sempat beberapa kali bertemu dengan pengendara bermotor yang melakukan turing jarak jauh (balik kampung). Kebanyakan riding sendiri dan tidak berkelompok seperti saat libur lebaran. Nah, ini yang ingin saya bahas… Yang saya perhatikan dari para sopir bis, mereka cenderung tega dengan para pengendara yang ugal – ugalan di jalan… Selap – selip secara ngawur… Banyak kisah para biker yang jadi korban bis… Ada yang kegiles, nyelip di kolong bis, serem wes… Menurut sopir, lebih baik korban meninggal daripada cacat seumur hidup. Karena beban tanggung jawabnya lebih kecil. Bagi anda yang suka touring dengan Toet – toet, itu juga tidak disukai para sopir, mengagetkan dan terkesan egois seperti jalannya sendiri…

Dan jika kita bertemu bis yang melakukan overtaking kendaraan yang sampai memakan jalur lawan arah, dan kita di jalur tersebut… Lebih baik kita mengalah walau harus ke bahu jalan… Yah walaupun dongkol, nyawa cuma satu… :mrgreen: Sopir cenderung akan tetap melakukan overtaking jika “musuhnya” cuma motor… Percuma anda Toet – toet ataupun mblayer kendaraan anda… Mental sopir bis lebih besar… Tinggal main dim lampu dan klakson yang keraaaaas…. melaju 80 – 100 kpj… Hentakan angin dari bis lumayan menggoyang badan.

Dan ada beberapa istilah menarik dari para sopir dan kenek… Misal “Motor Kecil”, yakni para pengguna mobil yang melakukan perjalanan jauh… Ini yang sering buat sopir bis dongkol… Karena biasanya para pengguna “motor kecil”, melaju dengan kecepatan rendah. Mungkin karena faktor kelelahan. Jadi sering menghambat laju bis atau bahkan membuat macet. Dan “Motor Halus”, yakni para pengguna mobil baru yang masih mulus atau mobil mewah. Biasanya mereka jalan pelan dan takut jika diovertake oleh bis. Jadi seakan menutup jalan.

Yah, semoga bisa memberi pandangan kepada kita. Yang biasanya kita melihat dari sisi diri kita sendiri sebagai biker, tapi kita lihat juga dari sisi para pengguna jalan lain seperti sopir bis. Mereka bekerja untuk transportasi umum dengan jam istirahat yang kurang, mudah terbawa emosi. Oke mas Dab lan mbak Yu… Tetap jaga keselamatan kita dijalan… Tidak perlu ugal – ugalan yang bisa menghantarkan kita pada kematian sia – sia.

Yup, Betot Gas itu GAMPANG, tapi…. Saling menHORMATi di jalan itu yang susah.

About these ads

About hardiasbantuly

Wong ndeso ngrantau nang kutho nyemplak GL max
This entry was posted in roda 2, safety riding and tagged , , . Bookmark the permalink.

42 Responses to Curhatan Sopir Bis

  1. lambangsarib says:

    Goyang piiir….. kok nggak ada ?

  2. Aa Ikhwan says:

    sip ajib,..memang susah untuk hormat menghormati di jalan :D
    lho masbro ini Tangerangnya mana ya?

  3. e63 says:

    yg bener istilahnya mungkin “montor” alus/kecil mas bro. Bukan motor. Ditempat ane mobil jg msh sering disebut montor roda4, klu sebutan motor masih jarang. Cmiww….

  4. marga says:

    streesnya bawa mobil gini nih.. yang di mata para rider kita bikin susah jalan, tapi di mata para driver para riderlah yang bikin susah jalan. yg salah bukan rider atau driver, tapi aturan pemerintah yang kurang futuristik alias memikirkan masa depan berkembangnya kendaraan bermotor. coba ada aturan jalan diperlebar atau dilarang mendirikan bangunan 12 meter dari tepi jalan. pasti joss.. jaman belanda sudah memikirkannya, tapi karena belanda dicsp penjajah ya hilang sudah harapan. wah malah balik curhat. :mrgreen:

  5. biasanya bis yg abis nubruk/nglindes org tuh malah bikin bisnya rame penumpang,,,ibarat tu buat tumbal lah,,,

  6. An_Syahri says:

    Ternyata begitu ya mas….

  7. c33b says:

    kalo papasan sama bus/truck didepan yg nyalip ngabisin jalur kita gampang ngatasinnya,tinggal rogoh saku trus acungin tangan…dijamin tu montor gedhe bakal mundur teratur.tp bisa bahaya jg,jangan ditiru lho ya..m

  8. whitesmilee says:

    bahaya deket si berat tu

    mending mengalah solusi yang tepat

  9. hoho, guweh dulu hampir disrempet bus di tikungan.. setelah itu guweh agak jaga jarak kalo ma bis. menyumonggo kan kalo minta balapan. Ngeri euyy. apalagi jurusan sragen tuh, dah jalan kecil, jelek, bis SK adalah raja jalanan..

  10. c33b says:

    iya jg sih….tp kalo dari jauh sudah ngacungin tangan kemungkinan mereka ngalah ada kok.saya sudah pernah bikin SK dan truck kosong mundur haha…tp ya tetep paling aman mengalah

  11. jack miko says:

    gambare bis MaXjos,dpt dr mana om?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s